Rabu, 24 Oktober 2018

Penyiapan Calon Kepala Sekolah Kabupaten Mempawah Tahun 2018

Written by  HR & Kim Published in Penjaminan Mutu Jumat, 28 September 2018 20:28
Rate this item
(0 votes)

Pontianak - Tahun 2018 LPMP Kalimantan Barat mendapat amanah dapat bekerjasama dengan Dinas Pendidikan, Pemuda, Olahraga dan Pariwisata Kabupaten Mempawah dan LPPKS Indonesia  untuk  melaksanakan kegiatan Penyiapan Calon Kepala Sekolah di Kabupaten Mempawah, sesuai Permendiknas Nomor 28 Tahun 2010 melalui APBD Kabupaten Mempawah Tahun 2018.

LPMP Kalimantan Barat sebagai Lembaga Penyelenggara Diklat Penyiapan Calon Kepala Sekolah di provinsi telah menjadi mitra kerja LPPKS sejak tahun 2010. Kedudukan LPMP di setiap provinsi merupakan kekuatan besar bagi LPPKS untuk melakukan percepatan pencapaian jumlah Kepala Sekolah yang ber NUKS (Nomor Unik Kepala Sekolah).

Proses rekrutmen calon Kepala Sekolah/Madrasah di laksanakan oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Mempawah didasarkan pada analisis proyeksi kebutuhan Kepala Sekolah/Madrasah untuk dua tahun ke depan. Hal ini dilakukan agar kabupaten/kota memiliki jumlah calon Kepala Sekolah/Madrasah yang mencukupi untuk memenuhi kebutuhan formasi.

Proses rekutmen ini merupakan rangkaian kegiatan yang mencakup seleksi dan diklat In Service Learning 1. Seleksi calon dilaksanakan menjadi 2 tahap yaitu seleksi adminsitrasi dan seleksi substansi. Sedangkan diklat In Service 1 dilaksanakan setelah calon peserta dinyatakan lulus atau layak setelah melalui tahapan seleksi administratif  dan seleksi

Seleksi administratif dilakukan melalui penilaian kelengkapan dokumen yang dikeluarkan oleh pihak yang berwenang sebagai bukti bahwa calon Kepala Sekolah/Madrasah telah memenuhi persyaratan yang telah ditentukan. Seleksi administratif dilakukan oleh Dinas Pendidikan Pemuda Olah Raga dan Pariwisata Kabupaten Mempawah melalui panitia seleksi yang telah di tunjuk dan ditetapkan dan menghasilkan sejumlah 49 (empat puluh sembilan) guru terdiri dari 39 (tiga puluh sembilan) guru jenjang Sekolah Dasar dan 10 (sepuluh) guru jenjang SMP yang telah dinyatakan layak untuk mengikuti tahapan kegiatan selanjutnya yaitu seleksi substansi.  

Seleksi substansi dilaksanakan untuk memperoleh guru potensial yang memenuhi persyaratan administratif sebagai calon kepala sekolah. Seleksi Substansi dilakukan melalui penilaian potensi kepemimpinan serta penguasaan awal terhadap Kompetensi Kepala Sekolah/Madrasah sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Seleksi dilakukan melalui Penilaian Potensi Kepemimpinan (PPK).

Pelaksanaan kegiatan Diklat In Service Learning 1 Calon Kepala Sekolah Kabupaten Mempawah diselenggarakan selama 7 hari pada tanggal 20 - 26 September 2018  di Wisma Chandramidi Kabupaten Mempawah. Kegiatan diselenggarakan dengan baik dan lancar. Para peserta merupakan calon kepala sekolah yang dinyatakan layak dalam seleksi substansi. Pesertanya berjumlah 36 (tiga puluh enam) orang dengan rincian 14 orang perempuan dan 22 orang laki-laki (29 peserta jenjang SD dan 7 peserta jenjang SMP) sesuai dengan kriteria Permendiknas Nomor 28 Tahun 2010.

Diklat In Service Learning 1 merupakan salah satu upaya untuk membekali calon Kepala Sekolah dengan materi diklat yang akan menambah potensi yang relevan. Oleh karena itu proses pengembangan proses pembelajaran diklat In Service Learning 1 di fokuskan pada upaya untuk membekali pengetahuan, keterampilan, dan sikap calon Kepala Sekolah dengan sejumlah materi yang relevan dengan kompetensi kepala sekolah.

Rangkaian kegiatan ini diakhiri dengan acara penutupan secara resmi oleh Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda, Olahraga dan Pariwisata Kabupaten Mempawah  Bapak Firman Juli Purnama S,Sos, M.Si dan di hadiri oleh Kepala LPMP Kalimantan Barat Bapak Drs. Aristo Rahadi, M.Pd. Kemitraan ini merupakan silaturahmi perdana bagi Bapak Aristo Rahadi sejak beliau di lantik menjadi Kepala LPMP Kalimantan Barat di bulan April 2018.

Pada kesempatan tersebut Bapak Firman Juli Purnama  memperkenalkan jajaran pejabat di Instansi yang beliau pimpim kepada Kepala LPMP Kalimantan Barat. Ada satu hal yang paling berkesan di acara penutupan ini  baik Bapak  Aristo Rahadi dan Bapak firman sama-sama memberikan  pernyataan inspiratif kepada para peserta.

Kepala LPMP Kalimantan Barat beramanat bahwa Kepala Sekolah yang tangguh adalah Kepala sekolah yang  apabila ditempatkan di tempat yang berlumpur sekalipun dia akan mampu untuk tetap dan terus bisa “tumbuh”. Pesan ini bermakna bahwa apabila kepala sekolah di tempatkan di sekolah yang kondisinya carut marut sekali pun dia akan mampu membenahi dan menjadikan sekolah yang berkualitas. Sementara Kadis Dikpora dan Pariwisata kabupaten Mempawah beramanat tentang keterbatasan yang kita miliki bukan berarti kita tidak mampu untuk berkarya akan tetapi berusaha dan berdoa.

Selamat kepada para calon kepala sekolah terpilih. Jadilah inspirasi pendidikan Indonesia tanpa pamrih.

Read 39 times Last modified on Kamis, 18 Oktober 2018 18:45