Warta Pendidikan

Warta Pendidikan (375)

Kumpulan Berita dan Artikel yang terkait Dunia Pendidikan

Jakarta, Kemendikbud --- Untuk mengurangi penyebaran konten asusila di dunia maya atau Internet, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) menginisiasi penyelenggaraan kegiatan Sarasehan Nasional Penanganan Konten Asusila di Dunia Maya, Senin (12/8/2019), di Museum Nasional, Jakarta. Sejumlah kementerian digandeng untuk kegiatan ini, yaitu Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK), Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), dan Kementerian Agama (Kemenag).

Diskusi ini bertujuan mencari kesepakatan bersama tentang penanganan konten-konten asusila di dunia masya. Kegiatan ini dibuka oleh Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara. Menkominfo menyampaikan bahwa anak-anak sebagai generasi penerus harus menjadi perhatian utama. “Apalagi tema 17 Agustus 2019 adalah sumber daya manusia (SDM) unggul, Indonesia maju, bagaimana menyiapkan SDM unggul Indonesia di masa yang akan datang kaitannya dengan bahaya konten asusila,” ujar Rudiantara.

Hadir sebagai narasumber dalam diskusi tersebut, Deputi Bidang Koordinasi Perlindungan Perempuan dan Anak Kemenko PMK, Ghafur Akbar Dharma Putra. Ghafur menyoroti aspek negatif konten asusila terhadap generasi muda. “Pornografi sangat menurunkan daya saing kita kalau semua kecanduan pornografi,” katanya. Menerutnya, mengakses pornografi itu menyebabkan tiga hal negatif, yaitu otak akan mengecil, daya indera menurun, dan kecanduan.

Dalam kesempatan yang sama, Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) bidang Pornografi dan Cyber Crime Margaret Aliyatul Maimunah menekankan peran orang tua dalam mengawasi anak-anaknya. Internet penting bagi keperluan sekolah misalnya untuk mengerjakan pekerjaan rumah dengan mengakses dokumen dan bahan dari Internet, namun orang tua tetap perlu mengawasi. “Orang tua harus mengetahui penguatan literasi digital dan mendampingi penggunaan media sosial atau permainan online untuk anak usia dua sampai dengan lima tahun. Penggunaan gadget di sekolah juga sebaiknya diatur,” kata Margaret.

Di satu sisi yang lain, kata Margaret, anak perlu diberikan penguatan agama. “Platform online harus mengikuti regulasi terkait dengan proteksi anak di dunia online. Penguatan kompetensi penegak hukum juga perlu ditingkatkan. Mengenai konten pendidikan dan cakupan pendidikan seksual, KPAI biasanya bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan,” kata Komisioner KPAI menambahkan.

Jakarta, Kemendikbud --- Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dengan konsisten terus berupaya melakukan pemerataan kualitas pendidikan di seluruh wilayah Indonesia, terutama di daerah Tertinggal, Terluar, dan Terdepan (3T). Upaya tersebut antara lain diwujudkan melalui program Kemitraan Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK), yang mempertemukan guru inti dan guru mitra untuk saling berbagi pengalaman, menginspirasi, dan mengembangkan kerja sama dalam upaya peningkatan dan pemerataan kualitas pendidikan.

“Melalui program Kemitraan, guru inti dapat saling berbagi pengalaman, menginspirasi, dan mengembangkan kerja sama dalam upaya peningkatan dan pemerataan kemampuan guru mitra yang berasal dari daerah 3T untuk menghidupkan komunitas belajar profesional dengan fokus pada penguatan kualitas layanan pembelajaran,” terang Mendikbud saat melepas peserta program Kemitraan Guru tahun 2019 jenjang pendidikan Sekolah Menengah Pertama (SMP), di Jakarta, Jumat (02/08/2019).

Pemilihan guru inti dan guru mitra yang diundang sebagai peserta dalam kegiatan ini berdasarkan berbagai indikator, salah satunya adalah rata-rata nilai Ujian Nasional (UN) dari sekolah yang terpilih. Untuk guru inti berasal dari sekolah yang memiliki rata-rata capaian UN yang tinggi, sedangkan guru mitra berasal dari daerah yang secara nasional memiliki capaian UN rendah (tahun ini berdasarkan hasil UN tahun pelajaran 2017/2018).

Program Kemitraan tahun ini, kata Mendikbud, memiliki keunikan, yakni mengintegrasikan antara guru dan kepala sekolah dalam program yang sama, sehingga ada kesinambungan substansi yang dikerjakan oleh guru dan kepala sekolah. “Keterpaduan program ini meliputi desain dan langkah program, lokasi dan sasaran program, serta substansi program. Selain itu, antara guru inti dan guru mitra dapat saling bertukar pengalaman. Para guru mitra dapat melihat, mengamati, dan mempelajari proses belajar mengajar di sekolah guru inti,” terang Mendikbud.

Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, Kemendikbud, Supriano, menambahkan, pertemuan guru inti dan guru mitra dimaksudkan untuk memberikan pemahaman kepada para peserta tentang kemitraan guru dan tenaga kependidikan. Di samping itu, menggiring para guru dan kepala sekolah untuk berkolaborasi dan saling berbagi pengalaman terbaik dalam peningkatan mutu pembelajaran di kelas. “Kegiatan ini akan dilaksanakan selama tujuh hari di sekolah inti,” ucap Supriano.

Usai penyelenggaraan program, kata Supriano, para guru inti nantinya akan melanjutkan kunjungan ke sekolah guru mitra untuk memonitoring dan mengevaluasi program yang telah dipelajari. “Para guru inti nantinya akan mengunjungi sekolah-sekolah guru mitra untuk melihat langsung dan memastikan program yang telah dipelajari dapat diterapkan. Mudah-mudah selesai dari program ini dapat terwujud adanya sister school di dalam negeri. Guru inti dapat terus mendampingi guru mitra,” jelas Supriano.

Para guru mitra jenjang SMP yang dilepas oleh Mendikbud berasal dari Aceh Utara, Bireun, Mempawah, Sambas, Malinau, Majene, Mamuju, Seram Bagian Barat, Halmahera Utara, Manggarai, Ende, Jayapura, Jayawijaya, Merauke, Nabire, Fak-Fak, Manokwari, Raja Ampat, Sorong. Sedangkan guru inti yang ikut dalam program ini berasal dari Kota Denpasar, Kabupaten Sidoarjo, Kota Malang, Kab. Bantul, Kota Semarang, Kab. Semarang, Kota Serang, Kab. Bandung, Kota Bekasi, dan Kota Bogor.

Supriano berharap para guru mitra dapat memanfaatkan program ini dengan sebaik-baiknya. Kesempatan yang sangat berharga ini, kata Supriano, agar dimanfaatkan untuk belajar lebih dalam tentang praktik baik dari guru inti, sehingga dapat mempercepat perubahan di sekolah asal. “Dengan itu, seluruh anak bangsa dapat merasakan pelayanan pendidikan yang lebih bermutu dan berkualitas,” pungkas Supriano.

Direktorat Jenderal GTK, Kemendikbud, menargetkan pada tahun ini, jumlah guru dan kepala sekolah yang terlibat dalam program kemitraan secara bertahap sebanyak 5.284 orang. Dengan rincian guru SMP sebanyak 76 guru inti, 228 guru mitra, dan 2.280 guru imbas; guru SMA sebanyak 30 guru inti, 120 guru mitra, dan 1.200 guru imbas. Sedangkan kepala sekolah untuk jenjang SMP terdiri dari 20 inti, 80 mitra, dan 800 imbas; serta kepala sekolah SMA terdiri dari 10 inti, 40 mitra, dan 400 imbas.

Pontianak - Bertempat di SUPM Pontianak, Kepala LPMP Kalbar sedang membuka kegiatan IHT implementasi kurikulum 2013. SUPM pontianak memiliki program jurusan Nautika kapal penangkapan ikan,  Teknika kapal penangkapan ikan,  Agribisnis perikanan air tawar,  Agribisnis pengolahan hasil perikanan. Ini merupakan salah satu program Fasilitasi Pelayanan mutu dari LPMP utk bekerjasama dengan SUPM dalam mengimplementasikan kurikulum 2013. Dalam arahannya Kepala  LPMP Kalbar, Dr Aristo Rahadi, M.Pd menyampaikan bahwa tugas guru adalah  mengajar bukan menstranfer ilmu, tetapi  bagaimana guru dalam mengelola siswa agar mereka belajar. Kegiatan ini dilaksanakan hingga 8 Agustus 2019 mendatang.

 

Jumat, 02 Agustus 2019 08:33

Panduan Bagi Gerakan Literasi di Sekolah

Written by

Jakarta, Kemendikbud – Sebagai panduan umum bagi pelaksanaan gerakan literasi di sekolah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah (Dirjen Dikdasmen) telah menerbitkan Desain Induk Gerakan Literasi Sekolah pada bulan Oktober 2018. Namun dengan berlangsungnya Festival Literasi Sekolah 2019 pada  26 s.d 29 Juli 2019 lalu, para pemangku kepentingan kembali diingatkan pentingnya peran aktif semua pihak dalam upaya menggerakkan literasi di sekolah. Untuk itu, perlu ada suatu panduan yang menyertainya.
 
Desain Induk disusun agar pemangku kepentingan dapat memberikan arahan strategis bagi kegiatan literasi di lingkungan satuan pendidikan dasar dan menengah. Dengan tersedianya Desain Induk, diharapkan pemangku kepentingan dapat memahami fondasi dan arahan konseptual mengenai bagaimana sebaiknya Gerakan Literasi Sekolah (GLS) dilaksanakan, mulai dari tingkat pusat, provinsi, kabupaten/kota, hingga satuan pendidikan.

Ke depan, Desain Induk diharapkan berkembang secara kreatif dan inovatif dari tingkat pusat, provinsi, dan kabupaten/kota hingga masyarakat pegiat literasi. Salah satu kegiatan di dalam GLS yang masih dijalankan di banyak satuan pendidikn hingga saat ini adalah kegiatan 15 menit membaca buku nonpelajaran sebelum waktu belajar dimulai. Kegiatan ini dilaksanakan untuk menumbuhkan minat baca peserta didik serta meningkatkan keterampilan membaca agar pengetahuan dapat dikuasai secara lebih baik. Materi baca berisi nilai-nilai budi pekerti, berupa kearifan lokal,
nasional, dan global yang disampaikan sesuai tahap perkembangan peserta didik.

Literasi dasar yang terdiri atas baca tulis, numerasi, sains, digital, finansial, budaya dan kewargaan merupakan bagian dari kecakapan abad XXI. Bersama dengan kompetensi dan karakter, ketiga hal tersebut akan bermuara pada pembelajaran sepanjang hayat. Program GLS memperkuat gerakan penumbuhan budi pekerti sebagaimana dituangkan dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 23 Tahun 2015 tentang Penumbuhan Budi Pekerti. Silakan unduh Desain Induk Gerakan Literasi Sekolah pada tautan di sini.

Jakarta, Kemendikbud --- Membaca dapat diibaratkan membuka jendela dunia karena dengan membaca akan memperluas wawasan seseorang. Karena itu, kebiasaan membaca buku harus dimulai sejak usia dini. Pengenalan membaca buku diharapkan dimulai dari lingkup keluarga. Di sinilah pentingnya kontribusi orang tua yaitu membacakan buku sebagai bentuk pengasuhan untuk mengoptimalkan kemampuan berkoordinasi dan berbahasa sejak dini.

Menyadari pentingnya hal tersebut, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melalui Direktorat Pembinaan Pendidikan Keluarga, Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat (Direktorat Bindikel, Ditjen PAUD Dikmas) kembali melaksanakan Gerakan Nasional Orang Tua Membacakan Buku (Gernas Baku).

“Alhamdulillah kita dapat berkumpul pagi ini untuk merayakan bersama Gerakan Nasional Orang Tua Membacakan Buku. Ini mempunyai tujuan yang mulia yaitu melekatkan emosi bunda, ayah dan anak. Kelekatan emosi orang tua dan anak akan memungkinkan jiwa anak tumbuh dengan sempurna serta mengenalkan kecintaan terhadap buku,” demikian disampaikan Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat (Dirjen PAUD Dikmas), Harris Iskandar, saat membuka acara Gernas Baku di PAUD KM 0, kantor Kemendikbud, Jakarta, pada Sabtu pagi (27/7/2019).

“Kalau ini dibiasakan akan menjadi budaya dan menjadikan Indonesia lebih baik. Orang membaca buku adalah orang yang bahagia. Kalau ingin membahagiakan anak, bacakan saja buku. Saya optimis sudah mulai banyak yang mengenal Gernas Baku. Artinya mereka sudah mengerti pentingnya itu, dan kita mendukung itu semua,” ujar Dirjen Harris.

Ditemui awak media usai acara, Harris menjelaskan bahwa pengasuhan anak harus berada di bawah orangtua, bukannya orang lain. “Oleh karena itu, tidak boleh salah satu lepas apalagi diserahkan pada pengasuh, kepada orang lain. Ini harus orang tuanya langsung, baik ibunya maupun bapaknya. Kesempatan ini jangan disia-siakan karena anak umur 4 s.d.5 tahun, bahkan usia SD merupakan umur yang sangat baik sekali untuk menumbuh kembangkan karakter-karakter baik yang kita inginkan,” terang Harris.

Diungkapkan Harris, ketersediaan buku berkualitas juga tidak kalah penting. Kondisi geografis Indonesia kadang menyulitkan distribusi buku ke daerah terpencil. “Tadi saya juga sudah tanya orang tua, alhamdulillah untuk di daerah Jakarta mungkin tidak ada masalah, maka itu kami ingin berdialog dengan orang tua di NTB dan Papua untuk mengecek apakah mereka memiliki kendala dalam membeli buku? Kalau di Jakarta tidak masalah. Saya juga mengalami setiap minggu itu membawa anak dan cucu itu banyak sekali buku. Cuma kan belum tentu untuk di daerah luar Jawa ketersediaan buku-buku yang bagus itu banyak. Hal ini penting karena tidak semua buku bagus,” ungkap Harris.

Hal yang tidak kalah memprihatinkan, lanjut Harris, adalah kondisi di mana anak-anak sejak usia dini sudah kecanduan gawai. Oleh karena itu, dengan adanya gerakan ini, diharapkan dapat mengembalikan kesadaran orang tua mengenai bahaya gawai pada tumbuh kembang anak. “Jadi kita mulai membiasakan buku, nanti kita tidak 100% dimakan oleh gadget. Ini salah satu kampanye kami ke arah situ. Gadget itu efeknya jelek sekali terutama karena budayanya, ya ada efek dopamin, kecanduan ya, jadi anak akan lekat sekali dengan itu dan waktunya jadi terbuang percuma di layar. Padahal masa anak-anak itu untuk gerak motorik sangat penting. Pertumbuhan otot itu tidak akan berkembang sempurna kalau dia dari awal sudah dikenalkan gadget. Kedua, untuk kesehatan mata itu juga tidak bagus bagi anak. Banyak sekali dampak-dampak kesehatan selain yang saya sebutkan tadi dan juga secara psikologi tidak bagus, misalnya internet putih, ya internet khusus untuk anak tetap tidak semua orang tua mengikuti petunjuk dari kita. Kebanyakan mereka membebaskannya begitu saja, parental guide di dalam menu tidak pernah digunakan, tidak mau ribet orang tua itu, karena orang tuanya juga sudah kecanduan dengan gadgetnya,”kata Harris

Harris berharap agar orang tua mengendalikan dirinya ketika berada di dekat anak-anak, artinya tidak terus menerus menggunakan gawai agar tidak ditiru oleh anak. “Orang tua sudah kecanduan dan dia tidak mau diganggu, dan dikasih juga gadget ke anaknya, kan ini musibah bener. Ini yang saya kira kita semua harus sadar, ini bahaya. Kita seluruh masyarakat sadarkanlah semua orangtua ini marilah kita kembali membaca buku, coba kurangi kalau tidak bisa untuk tidak sama sekali, kita kurangi dalam waktu tertentu dan jangan menunjukan di depan anaknya. Dalam setiap kesempatan orangtua coba kendalikan diri, jadilah orangtua yang riil, bukan di depan anak kita pakai gadget. Anak itu akan mengikuti, anak itu adalah fotokopi yang paling baik mereka akan mereplikasi apa saja yang kita lakukan kalau kita stick dengan gadget mereka akan begitu juga,” ungkap Harris.

Dengan adanya Germas Baku, Kemendikbud mengajak warga masyarakat, para mitra yang memiliki jaringan sampai ke tingkat desa, bersama-sama menggerakkan semua anggotanya untuk mulai membiasakan ini sehingga bukan sekedar menjadi imbauan tetapi disertai dengan strategi penyebarannya. “Saya kira kami hanya semacam orkestra saja, saling menyemangati. Kenapa kita lakukan di hari yang sama serentak? Supaya semangat saja bahwa kita itu bukan sendiri tapi 230 ribu lembaga PAUD seluruh Indonesia. Syukur kalau seluruh keluarga Indonesia yang jumlahnya mencapai 42 juta itu sudah mendengar tentang Gernas Baku dan terinspirasi untuk ikuti kebiasaan baru di rumahnya, terutama keluarga muda,” pungkas Harris.

Rangkaian pelaksanaan Gernas Baku digelar sejak April 2019, dimulai dari pelaksanaan sosialisasi dan seminar. Selanjutnya, pada Mei 2019, para orang tua diajak untuk memberikan donasi buku dan menghadirkan pojok baca di rumah dan sekolah. Selain itu, juga diselenggarakan kelas parenting untuk orang tua di berbagai daerah.

Puncak acara Gernas Baku dihadiri oleh sejumlah pejabat di lingkungan Kemendikbud dan para mitra serta undangan. Anak-anak PAUD KM 0 beserta orang tua mereka juga turut memeriahkan acara ini. Dalam acara ini juga dilakukan konferensi jarak jauh (tele conference) serentak di 3 provinsi, yaitu DKI Jakarta, Nusa Tenggara Barat, dan Papua. Kegiatan ini diselenggarakan seiring dengan Festival Literasi Sekolah.